logo-header

KANKER HATI


Kanker hati primer adalah penyakit di mana sel-sel ganas (kanker) muncul dari jaringan di hati. Berbagai jenis kanker hati primer biasanya dinamai sesuai jenis sel dari mana diperkirakan kanker tersebut telah berkembang. 

Hepatocellular carcinoma (HCC) atau hepatoma muncul dari sel utama hati yang disebut hepatosit dan menyumbang sekitar 85% kanker hati primer. Jenis kanker hati primer yang tidak umum berasal dari sel yang melapisi saluran empedu yang disebut cholangiocytes dan oleh karena itu disebut cholangiocarcinoma atau kanker saluran empedu.
hati juga merupakan tempat kanker jenis lain yang disebut sekunder (atau metastasis) kanker hati. Dalam kondisi ini, kanker utama berasal dari tempat lain di tubuh dan endapan sekunder terbentuk di hati. Contoh yang umum adalah kanker kolorektal menyebar ke hati melalui aliran darah.
 

KANKER HATI

Seberapa Umum Kanker hati?
Di seluruh dunia, kanker hati dua kali lebih umum pada pria dibandingkan dengan wanita, dan merupakan kanker yang paling umum ke 5 dan 7 pada pria dan wanita. Negara-negara Asia menyumbang hampir 80% dari sekitar 600.000 kasus kanker hati primer yang di diagnosis secara global setiap tahunnya.



Apa Faktor Resiko Untuk Kanker hati?
Tiga faktor resiko utama untuk mengembangkan HCC (kanker hati primer yang paling umum) adalah infeksi hephatitis B kronis, infeksi hephatitis C kronis dan konsumsi alkohol yang berlebihan. Resiko seseorang dengan infeksi hephatitis B kronis yang mengembangkan HCC adalah 100 kali lipat dari individu yang tidak terinfeksi.
Faktor resiko yang kurang umum lainnya termasuk aflatoksin (racun yang ditemukan pada kacang tanah berjamur, gandum, kedelai dan gandum), kondisi warisan (misalnya hemokromatosis, defisiensi anti-trypsin alfa-1) dan penyebab sirosis (jaringan parut di seluruh hati) seperti autoimun Hephatitis atau sirosis bilier primer. Banyak kanker hati dapat dicegah dengan tindakan kesehatan masyarakat yang mengurangi paparan faktor risiko yang diketahui ini.

 


Tanda dan Gejala
Pasien yang mengembangkan HCC biasanya tidak memiliki gejala selain yang berhubungan dengan penyakit hati kronis mereka. Dengan gejala yang memburuk dari penyakit hati kronis yang ada seperti distensi abdomen dengan cairan (asites), ensefalophati (keadaan mental yang berubah), ikterus, atau pendarahan saluran gastro-instestinal dapat meningkatkan kecurigaan perkembangan HCC. Selain itu, beberapa pasien mungkin memiliki nyeri perut bagian atas yang ringan sampai sedang, penurunan berat badan, tingkat kenyang awal, kelesuan, anoreksia atau massa teraba di perut bagian atas.

 


Dapatkan kita Skrining untuk Kanker Hati?
Bisa. Skrining dapat membantu dokter menemukan dan mengobhati HCC lebih awal, saat kanker dilokalisir dan lebih mudah dikeluarkan dengan operasi. Hal ini pada gilirannya dapat meningkatkan peluang bertahan hidup. Mereka yang memiliki infeksi hephatitis B kronis dan jaringan parut hati (sirosis) karena hephatitis C atau penyebab lainnya berisiko tinggi dan harus diskrining untuk kanker hati.
Skrining melibatkan:        

  • Tes darah untuk alpha-fetoprotein (AFP) setiap 3-6 bulan
  • Pemeriksaan ultrasonografi hati setiap 6-12 bulan

 

 

Diagnosa dan Penilaian
Tes dan prosedur berikut dapat dilakukan untuk mendiagnosis HCC dan untuk menunjukkan stadium kanker:

  • Pemeriksaan fisik untuk tanda kesehatan umum. Pemeriksaan perut juga akan dilakukan untuk memeriksa benjolan keras atau asites.
  • Tes darah untuk memeriksa kesehatan umum, fungsi hati dan jumlah AFP. Jumlah AFP dalam darah bisa lebih tinggi pada orang dengan HCC.
  • Pemindaian ultrasonografi hati yang menggunakan gelombang suara menghasilkan gambaran hati. Ini adalah tes tanpa rasa sakit dan biasanya membutuhkan beberapa menit untuk melakukan. Gambaran tersebut bisa mengungkap tumor hati.
  • Scan computed tomography (CT) atau magnetic resonance imaging (MRI) pada abdomen untuk memvisualisasikan gambaran tiga dimensi hati. Ini bisa menunjukkan ukuran dan posisi tumor, dan apakah sudah menyebar.
  • Meskipun diagnosis HCC dapat dilakukan berdasarkan jumlah AFP dalam darah dan pada CT scan atau MRI yang ditentukan, biopsi hati kadang diperlukan untuk memastikan diagnosisnya. Jika kanker belum menyebar dan jika ada kemungkinan bisa dihilangkan, biopsi mungkin tidak dilakukan. Hal ini disebabkan oleh resiko kecil penyebaran kanker di sepanjang jalur jarum saat jarum biopsi dilepas. Dalam situasi ini, diagnosis dikonfirmasi setelah operasi untuk mengangkat tumor.

 

 

Pengobatan dan Perawatan
Jenis pengobatan untuk pasien dengan HCC akan tergantung pada stadiumnya (yaitu ukurannya dan apakah telah menyebar di luar lokasi asalnya) dan kesehatan umum pasien. Pengobatan utama yang digunakan adalah operasi, ablasi tumor, kemoterapi, terapi kanker target dan radioterapi.

 

  • OPERASI
    Pembedahan berpotensi kurhatif dan oleh karena itu menjadi pengobatan pilihan utama untuk pasien dengan stadium awal HCC. Jika hanya bagian hati tertentu yang terkena kanker dan selainnya sehat, maka operasi bisa dilakukan untuk menghilangkan bagian yang terkena. Jenis operasi ini disebut reseksi hati. Bentuk lain dari operasi adalah transplantasi hati. Ini melibatkan pengangkatan seluruh hati dan penggantian dengan hati sehat yang disumbangkan. Operasi besar semacam itu dapat dilakukan saat kanker ada di hati saja dan hati sehat yang disumbangkan tersedia. Jika operasi tidak memungkinkan, perawatan lain mungkin ditawarkan untuk membantu mengendalikan kanker, sehingga mengurangi gejala dan meningkatkan kualitas hidup.

 

  • TUMOR ABLASI
    Ablasi tumor bertujuan untuk menghancurkan sel kanker hati primer dengan menggunakan panas (ablasi frekuensi radio, RFA) atau alkohol (injeksi etanol perkutan; PEI). Prosedur ini biasanya dilakukan di bagian scanning sehingga ultrasound atau computerized tomography (CT) dapat membantu dokter untuk memandu jarum melalui kulit dan masuk ke dalam kanker di dalam hati. Anestesi lokal akan diberikan. Pengobatan RFA menggunakan sinar laser atau gelombang radio yang melewhati jarum untuk menghancurkan sel kanker dengan cara memanaskannya ke suhu yang sangat tinggi. Pengobatan PEI menggunakan alkohol yang disuntikkan melalui jarum ke dalam kanker untuk menghancurkan sel kanker. Ablasi tumor terkadang bisa diulang jika tumor tumbuh lagi.

 

  • KEMOTERAPI
    Kemoterapi adalah penggunaan obat anti kanker untuk menghancurkan sel kanker atau menghentikannya untuk meluas. Ini dapat membantu mengendalikan gejala dengan mengecilkan kanker dan memperlambat perkembangannya. Obat kemoterapi biasanya diberikan sebagai suntikan ke dalam pembuluh darah (intravena), meski terkadang bisa diberikan sebagai tablet. Kemoterapi juga dapat diberikan sebagai bagian dari pengobatan yang disebut kemoembolisasi. Kemoembolisasi melibatkan injeksi obat kemoterapi langsung ke dalam kanker di hati, bersamaan dengan gel atau manik-manik plastik kecil untuk menghalangi aliran darah ke kanker (emboliasi). Tidak semua orang cocok untuk kemoterapi karena hanya bisa diberikan jika fungsi hati cukup baik.

 

  • TERAPI TARGETED KANKER 
    Terapi kanker yang ditargetkan menggunakan obat-obatan atau zat lain yang menghambat pertumbuhan dan penyebaran kanker dengan mengganggu molekul spesifik yang terlibat dalam pertumbuhan dan perkembangan kanker. Obat yang ditargetkan disebut sorafenib dapat digunakan untuk mengobhati pasien dengan HCC lanjut. Sorafenib menargetkan kanker dengan menghentikan mereka dari menumbuhkan pembuluh darah mereka sendiri. Karena sel kanker membutuhkan suplai darah untuk membawa nutrisi dan oksigen, sorafenib dapat membatasi kemampuan kanker untuk berkembang. Memang, sorafenib telah ditunjukkan dalam dua penelitian klinis besar untuk memperpanjang kelangsungan hidup pada pasien dengan HCC lanjut, dibandingkan dengan perawatan suportif saja. Sorafenib adalah tablet yang biasanya diminum dua kali sehari. Efek sampingnya antara lain diare, kelelahan, rasa sakit dan tekanan darah tinggi.

 

  • RADIOTERAPI
    Radioterapi menggunakan sinar berenergi tinggi untuk menghancurkan sel kanker atau mencegahnya tumbuh. Radioterapi eksternal menggunakan mesin di luar tubuh yang mengantarkan radiasi ke arah kanker. Pengobatan seperti ini tidak sering digunakan untuk mengobhati HCC karena hati tidak bisa tahan jika memakai dosis radiasi yang sangat tinggi. Namun, ini bisa digunakan untuk mengurangi rasa sakit, misalnya pada pasien yang kankernya telah menyebar ke tulang. Sebagai alternhatif, radiasi internal menggunakan zat radioaktif yang diberikan secara selektif ke kanker melalui pembuluh darah utama yang membawa darah ke hati (arteri hephatik).

 

Pencegahan Kanker Hati
Beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mencegah kanker hati. Ini termasuk:

  • Vaksinasi terhadap virus hephatitis B.
  • Hindari kontak dengan karsinogen hati yang diketahui, terutama alkohol.
  • Hindari asupan daging dan lemak hewani yang berat. Hindari kacang dan biji-bijian berjamur.
  • Pergi untuk skrining reguler jika Anda berada dalam kelompok berisiko tinggi.