logo-header

KANKER NASOFARING


Kanker nasofaring (NPC) atau yang biasa dikenal dengan "kanker hidung" terjadi saat sel kanker berkembang dari jaringan di nasofaring, area di belakang rongga hidung dan di atas bagian belakang tenggorokan. Karena ciri khasnya, nasopharyngeal carcinoma (NPC) sering didiskusikan sebagai entitas terpisah dari kanker kepala dan leher lainnya.


Selama periode 2003 dan 2007, ini adalah kanker ketujuh yang paling umum di antara pria di Indonesia dan 12 di antara wanita, mencatat 4,6 persen kemhatian akibat kanker di antara pria dan 1,7 persen kemhatian akibat kanker di kalangan wanita.


Apa penyebabnya?
Orang China dari daerah endemik seperti Hong Kong dan China Selatan memiliki risiko tertinggi terkena NPC. Orang Cina dari daerah lain dan orang Cina yang bermigrasi dari daerah endemik ke daerah berisiko rendah juga memiliki risiko NPC yang tinggi. Populasi dari negara-negara Afrika Utara dan Timur Tengah juga memiliki risiko menengah untuk mendapatkan NPC. Di Singapura, risiko NPC pada laki-laki adalah sekitar 3 kali lipat dari perempuan.


Sementara penyebab pasti kanker tidak diketahui, infeksi virus Epstein Barr (EBV) dianggap penting dalam pengembangan NPC. Faktor risiko yang terkait dengan NPC termasuk konsumsi ikan asin yang berlebihan pada usia dini, konsumsi makanan yang diawetkan atau difermentasi, dan merokok. Ada juga kecenderungan keluarga, dengan kerabat tingkat pertama pasien NPC memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker hidung daripada mereka yang memiliki kerabat dekat dengan NPC.


Kabar baik tentang kanker hidung adalah bahwa kejadian penyakit ini menurun di Indonesia. Hal ini mungkin sebagian disebabkan oleh generasi muda dengan pilihan makanan yang lebih luas dan asupan ikan asin dan sayuran yang diawetkan lebih rendah.
 

KANKER NASOFARING

Gejala dan Tanda
Gejala NPC termasuk:

  • Hidung berdarah atau tersumbat hidung
  • Sputum bernoda darah
  • Gejala telinga, termasuk telinga blok, bunyi dering, gangguan pendengaran
  • Sakit kepala
  • Leher bengkak dari pembesaran kelenjar getah bening
  • Drooping dari tutup mata, penglihatan ganda, wajah mhati rasa akibat keterlibatan saraf kranial
  • Gejala dari penyakit lanjut seperti penurunan berat badan, kelelahan, nyeri tulang, dll

 

 

Diagnosa dan Penilaian
Saat dicurigai adanya kanker hidung, dokter Anda secara visual dapat memeriksa bagian belakang hidung dengan menggunakan nasoscope. Tabung ringan fleksibel kecil dimasukkan melalui lubang hidung ke bagian belakang rongga hidung, dan area yang tampak tidak normal atau pertumbuhan abnormal dapat dibiopsi untuk konfirmasi dengan patologi untuk mengetahui keganasan. Jika pembesaran kelenjar getah bening ditemukan, biopsi jarum juga bisa dilakukan.


Bagaimana NPC dinilai?
Prognosis dan pilihan pengobatan bergantung pada stadium (tingkat) NPC.
Berikut ini terkait dengan tahap yang lebih maju dan dengan demikian berisiko tinggi mengalami rekurensi pasca perawatan:

  • Invasi dasar tengkorak oleh tumor primer (stadium III)
  • Keterlibatan saraf di sekitarnya (tengkorak) (stadium IVA), yang mungkin timbul karena terkulai kelopak mata, penglihatan ganda, dll.
  • Pembesaran kelenjar getah bening leher, terutama bila nodusnya lebih besar dari 6mm (stadium IVB), melibatkan kedua sisi leher (stadium III), atau keterlibatan nodus pada fosa supraklavikula (di dasar leher, di atas tulang kerah, Tahap IVB).
  • Situs umum metastasis jauh di NPC meliputi tulang, paru-paru dan hhati. Pasien-pasien ini memiliki penyakit stadium lanjut IVC, dan tujuan pengobatannya bersifat palihatif.

 

 

Pengobatan dan Perawatan
Untuk pasien dengan NPC non-metastasis (stadium I sampai IVB), pengobatan utamanya adalah radioterapi.
Radioterapi menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel kanker. Ini hanya mempengaruhi sel di daerah yang dirawat. Di NPC, area yang dirawat mencakup ruang hidung posterior serta kedua sisi leher. Teknik radiasi yang lebih baru, seperti terapi radiasi yang dipandu gambar (IGRT), mampu menghadirkan radiasi ke area yang diinginkan dengan lebih tepat, menghasilkan kontrol tumor yang lebih baik dengan efek samping yang kurang (termasuk mulut yang kurang kering).
Radioterapi sendiri adalah pengobatan pilihan untuk stadium awal NPC.


Untuk pasien dengan stadium tumor tinggi (invasi basis tengkorak atau adanya defisit saraf kranial) dan / atau nodal stadium tinggi (nodus besar, nodus leher bilateral atau nodus yang meluas ke pangkal leher), kemoterapi diberikan dengan radiasi ke Perbaiki hasil pengobatan.


Peran pembedahan di NPC terbatas pada pengelolaan NPC. Pembedahan dapat dipertimbangkan pada pasien dengan tumor rekuren di ruang hidung posterior tanpa tempat penyakit lainnya. Pembedahan leher juga dapat dipertimbangkan pada pasien dengan kelenjar getah leher pasca persisten, atau pada pasien dengan kekambuhan tulang leher sebagai satu-satunya tempat penyakit. Kemoterapi adalah perawatan tetap utama pada pasien dengan penyakit metasthatik, dan pada pasien dengan penyakit pasca radiasi berulang.

KANKER NASOFARING TREATMENT