logo-header

KANKER PANKREAS


Pankreas adalah organ di perut yang terletak secara horizontal di belakang bagian bawah perut. Di dalam pankreas, sel pankreas eksokrin menghasilkan cairan pencernaan, sedangkan sel pankreas endokrin menghasilkan hormon insulin dan glukagon, yang mengatur kadar gula darah dalam tubuh.
 

Kanker pankreas adalah penyakit di mana sel-sel ganas (kanker) terbentuk di jaringan pankreas.


Di Amerika Serikat, ini adalah penyebab paling umum keempat kematian akibat kanker, dengan aktor Patrick Swayze dan baru-baru ini, Apple Steve Jobs, keduanya kehilangan pertempuran dengan kanker pankreas dalam beberapa tahun terakhir. Di Indonesia, kejadian kanker pankreas telah meningkat selama 40 tahun terakhir, dengan sekitar 1000 kasus didiagnosis antara tahun 2003 dan 2007. Meskipun kanker pankreas tidak termasuk di antara sepuluh kanker paling umum di Indonesia, ini merupakan penyebab keenam dan ketujuh yang paling umum kemhatian kanker pada laki-laki dan perempuan Indonesia.
 

KANKER PANKREAS

Apa Penyebabnya?
Penyebab kanker pankreas masih belum jelas. Namun, orang dengan faktor risiko tertentu mungkin lebih mungkin daripada orang lain untuk mengembangkan kanker pankreas. Faktor risiko tersebut meliputi:

  • Merokok: Rokok merokok merupakan faktor risiko kanker pankreas yang paling penting. Perokok berat beresiko tinggi.
  • Diabetes: Orang dengan diabetes lebih mungkin terkena kanker pankreas.
  • Riwayat keluarga: Memiliki ibu, ayah, saudara perempuan, atau saudara laki-laki dengan kanker pankreas meningkatkan risiko pengembangan penyakit ini.
  • Pankrehatitis (radang pankreas): Memiliki pankrehatitis untuk waktu yang lama dapat meningkatkan risiko kanker pankreas.
  • Obesitas: Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas sedikit lebih mungkin terkena kanker pankreas.

 

 

Tanda dan Gejala
Karena gejalanya tidak jelas dan pankreas berada di belakang organ lain, kanker pankreas sering didiagnosis pada stadium lanjut. Kehilangan berat badan adalah salah satu gejala awal dan nyeri perut bagian tengah atau atas sering terjadi pada akhir penyakit.
Gejala lain yang mungkin terjadi termasuk gangguan pencernaan, kembung dan pergerakan usus berminyak jika pertumbuhan kanker menghalangi saluran pankreas dan enzim pencernaan tidak dilepaskan ke saluran pencernaan.
Jaundice - menguningnya kulit atau putih mata - mungkin juga merupakan tanda peringatan yang disebabkan oleh tumor yang menghalangi saluran empedu.

 


Diagnosa dan Penilaian
Jika dicurigai adanya kanker pankreas, pemindaian tomografi (CT) yang dihitung pada abdomen dapat dilakukan. Pemindaian Magnetic Resonance Imaging (MRI) juga dapat dilakukan untuk membantu dokter "memvisualisasikan" pankreas, sehingga membantu pengobatan.

 

Sebuah endoskopi retrograde cholangio-pancreatography (ERCP) yang biasanya dilakukan setelah di diagnosis kanker pankreas. Ini menggunakan lingkup fibreoptic untuk melihat ke dalam perut dan usus halus dimana saluran pankreas mengalir. Pewarna sinar-X disuntikkan ke dalam saluran pankreas dan gambar yang diambil dari organ, yang memungkinkan penyimpangan pada saluran pankreas untuk diidentifikasi. Selama prosedur ERCP, jaringan juga dapat diangkat untuk biopsi.
Metode lain yang dikenal dengan endoscopic ultrasound (EUS) menggunakan alat ultrasound untuk mengambil gambar pankreas dari dalam perut. Perangkat ultrasound dilewatkan melalui ruang fibreoptic ke esofagus dan masuk ke dalam perut untuk mendapatkan gambar. Hal ini juga memungkinkan untuk menghilangkan sampel sel untuk biopsi selama EUS.
 

 

Pengobatan dan Perawatan
Kanker pankreas dapat diobhati dengan beberapa metode. Kanker pankreas tahap awal seringkali dapat diobhati dan mungkin disembuhkan dengan operasi. Setelah operasi, perawatan lebih lanjut, yang dikenal sebagai terapi adjuvant, sering direkomendasikan. Ini mungkin melibatkan kemoterapi atau radioterapi.
Namun, banyak pasien didiagnosis menderita kanker pankreas stadium lanjut dimana operasi seringkali tidak mungkin dilakukan. Jika operasi tidak memungkinkan, perawatan dengan radioterapi, kemoterapi, atau keduanya sering digunakan untuk mengecilkan kanker, mengurangi gejala, dan memperpanjang hidup.