logo-header

KANKER PARU-PARU


Kanker paru-paru berasal dari jaringan paru-paru, biasanya dari sel-sel yang melapisi saluran udara. Dua tipe utama adalah kanker paru-paru sel kecil (SCLC) dan kanker paru non-small cell (NSCLC).

Jenis ini didiagnosis berdasarkan bagaimana sel terlihat di bawah mikroskop. Lebih dari 80% semua kanker paru termasuk tipe sel non-kecil. 3 sub-jenis utama kanker paru-paru sel non-kecil adalah adenokarsinoma, karsinoma sel skuamosa dan karsinoma sel besar.


Kanker paru-paru adalah kanker kedua yang paling umum pada pria dan kanker paling umum ketiga pada wanita di Singapura. Pria memiliki risiko kanker paru 3 kali lebih tinggi dibanding wanita. Di antara tiga kelompok etnis utama, orang Cina memiliki risiko tertinggi, diikuti oleh orang Melayu dan India.

KANKER PARU-PARU

Ada dua tipe utama kanker paru-paru:

  • Kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC)
    NSCLC adalah jenis kanker paru yang lebih umum, dan kurang agresif dibanding SCLC. NSCLC cenderung tumbuh dan menyebar lebih lambat. Jika ditemukan awal, operasi dan / atau terapi radiasi, kemoterapi mungkin menawarkan kesempatan penyembuhan.
  • Kanker paru-paru sel kecil (SCLC)
    SCLC berkembang dengan cepat dan menyebar dengan cepat ke aliran darah dan bagian tubuh lainnya. Seringkali, ini adalah penyakit lanjut saat didiagnosis. Biasanya diobhati dengan kemoterapi dan bukan operasi.

 

 

Penyebab Kanker Paru-Paru
Dokter tidak selalu bisa menjelaskan mengapa seseorang mengembangkan kanker paru-paru dan yang lainnya tidak. Namun, kita tahu bahwa seseorang dengan faktor risiko tertentu mungkin lebih mungkin daripada orang lain untuk mengembangkan kanker paru-paru.


Asap tembakau sejauh ini merupakan faktor risiko kanker paru yang paling penting dan utama. Hal ini bertanggung jawab untuk lebih dari 80% dari semua kanker paru-paru di seluruh dunia. Zat berbahaya dalam asap merusak sel paru-paru. Seiring waktu, sel yang rusak bisa menjadi kanker. Inilah sebabnya mengapa merokok, pipa, atau cerutu bisa menyebabkan kanker paru-paru. Menghirup asap rokok bekas juga bisa menyebabkan kanker paru pada non-perokok. Semakin banyak orang yang terpapar asap, semakin besar risiko kanker paru-paru.


Faktor risiko lain untuk kanker paru termasuk radon (gas radioaktif), asbes, arsenik, kromium, nikel dan polusi udara. Orang dengan anggota keluarga yang menderita kanker paru-paru mungkin lebih berisiko terhadap penyakit ini. Orang-orang yang menderita kanker paru berisiko mengalami peningkatan tumor paru-paru kedua. Kebanyakan orang berusia lebih dari 65 tahun saat didiagnosis menderita kanker paru-paru.

 

 

Tanda dan Gejala
Kanker paru-paru dini seringkali tidak menimbulkan gejala. Tapi saat kanker tumbuh, gejala yang umum mungkin termasuk:

  • Batuk yang memburuk atau tidak hilang
  • Kesulitan bernapas, seperti sesak napas
  • Nyeri dada konstan
  • Batuk darah
  • Suara serak
  • Sering infeksi paru-paru, seperti pneumonia
  • Merasa sangat lelah sepanjang waktu
  • Berat badan turun dengan tidak diketahui penyebabnya
  • Paling sering, gejala ini bukan karena kanker. Masalah kesehatan lainnya dapat menyebabkan beberapa gejala ini. Siapapun dengan gejala seperti itu harus menemui dokter untuk didiagnosis dan diobhati sedini mungkin.

 

SKRINING
Tes skrining dapat membantu dokter menemukan dan mengobhati kanker lebih awal. Beberapa metode untuk mendeteksi kanker paru-paru telah dipelajari sebagai tes skrining. Metode yang diteliti meliputi tes sputum (lendir yang diangkat dari paru-paru dengan batuk), rontgen dada, atau spiral (heliks) CT scan.
Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter Anda tentang faktor risiko Anda sendiri dan kemungkinan manfaat dan kelemahannya jika diskrining untuk kanker paru-paru. Seperti banyak keputusan medis lainnya, keputusan untuk diskrining adalah masalah pribadi. Keputusan Anda mungkin akan lebih mudah setelah mempelajari pro dan kontra skrining.

 

 

Diagnosa dan Penilaian
Jika Anda memiliki gejala yang menunjukkan kanker paru-paru, dokter Anda harus mencari tahu apakah itu berasal dari kanker atau kondisi kesehatan lainnya. Anda mungkin diminta melakukan beberapa tes darah dan prosedur diagnostik:

  • Pemeriksaan fisik
  • Rontgen dada
  • Scan Tomografi Computed (CT)

 

Dokter Anda mungkin menyarankan satu atau beberapa tes berikut untuk mengumpulkan sampel:

  • Sitologi sputum: Cairan tebal (sputum) batuk dari paru-paru. Laboratorium memeriksa sampel dahak untuk sel kanker.
  • Thoracentesis: Dokter menggunakan jarum panjang untuk mengeluarkan cairan (cairan pleura) dari dada. Laboratorium memeriksa cairan untuk sel kanker.
  • Bronkoskopi: Dokter memasukkan tabung tipis dan ringan (bronkoskop) melalui hidung atau mulut ke paru-paru. Dokter mungkin mengambil sampel sel dengan jarum, sikat, atau alat lainnya. Dokter juga mungkin mencuci daerah itu dengan air untuk mengumpulkan sel-sel di air.
  • Aspirasi jarum halus: Dokter menggunakan jarum tipis untuk menghilangkan jaringan atau cairan dari paru-paru atau kelenjar getah bening.
  • Biopsi terbuka: Jika jaringan tumor sulit didapat, biopsi langsung tumor paru atau kelenjar getah bening melalui sayatan di dinding dada mungkin diperlukan.

 

 

Bagaimana Kanker Paru-paru dinilai?
Untuk merencanakan pengobatan terbaik, dokter Anda perlu mengetahui jenis kanker paru-paru dan tingkat (stadium) penyakitnya. Pentahapan adalah upaya hhati-hhati untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar, dan jika memang demikian, ke bagian tubuh mana. Kanker paru menyebar paling sering ke kelenjar getah bening, otak, tulang, hhati, dan kelenjar adrenal.

 

Tahapan Kanker Paru-Paru Kecil
Dokter menjelaskan kanker paru-paru sel kecil menggunakan dua tahap:

  • Tahap terbatas: Kanker hanya ditemukan di satu paru-paru dan jaringan di dekatnya.
  • Stadium luas: Kanker ditemukan di jaringan dada di luar paru-paru di mana ia mulai. Atau kanker ditemukan di organ jauh.

 

Tahapan Kanker Paru-Paru Non-Kecil

  • Tahap okultisme: Sel kanker paru ditemukan dalam dahak atau sampel air yang dikumpulkan selama bronkoskopi, namun tumor tidak dapat terlihat di paru-paru.
  • Stadium 0: Sel kanker hanya ditemukan di lapisan paling dalam dari paru-paru. Tumor belum tumbuh melalui lapisan ini. Tumor Stadium 0 juga disebut karsinoma in situ. Tumor itu bukan kanker invasif.
  • Stadium I: Sel kanker terbatas pada paru-paru. Jaringan di sekitar paru tetap normal.
  • Stadium II: Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening, dinding dada, diafragma, lapisan paru-paru, atau lapisan luar yang mengelilingi jantung.
  • Stadium III: Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di daerah dada antara jantung dan paru-paru. Pembuluh darah di daerah ini mungkin juga terpengaruh. Kanker mungkin juga sudah menyebar ke leher bagian bawah.
  • Stadium IV: Kanker telah menyebar ke paru-paru lain atau ke daerah lain di dalam tubuh dan tidak dapat diangkat dengan operasi.

 

 

Pengobatan dan Perawatan
Bergantung pada stadium kanker paru-paru, tujuan pengobatan mungkin untuk penyembuhan, pengendalian penyakit untuk memperpanjang umur bertahan atau penanganan gejala dan pencegahan komplikasi untuk meningkatkan kualitas hidup. Modalitas pengobatan berikut dapat digunakan sendiri atau kombinasi:

  • OPERASI
    Pembedahan untuk kanker paru melibatkan pengangkatan jaringan yang mengandung tumor dan kelenjar getah bening di dekatnya.
  • TERAPI RADIASI
    Terapi radiasi (juga disebut radioterapi) menggunakan sinar energi  tinggi untuk membunuh sel kanker. Ini hanya mempengaruhi sel di daerah yang dirawat.
  • CHEMOTHERAPY
    Kemoterapi menggunakan obat antikanker untuk mengecilkan / membunuh sel kanker. Obat masuk ke aliran darah dan bisa mempengaruhi sel kanker di sekujur tubuh.
  • TERAPI KANKER TARGETED
    Terapi yang ditargetkan menggunakan obat untuk menghambat pertumbuhan dan penyebaran sel kanker. Obat masuk ke aliran darah dan bisa mempengaruhi sel kanker di sekujur tubuh. Beberapa orang dengan kanker paru-paru sel non-kecil yang telah menyebar bisa menggunakan terapi yang ditargetkan.
KANKER PARU-PARU TREATMENT