logo-header

KANKER PAYUDARA


Kanker payudara adalah penyakit dimana sel-sel ganas (kanker) yang terdeteksi dalam jaringan payudara. Sel-sel ini biasanya timbul dari duktus atau lobulus di payudara. Sel kanker ini kemudian bisa menyebar ke dalam jaringan atau organ dan ke bagian tubuh lainnya.

Seberapa Umum Kanker Payudara?
Kanker Payudara adalah penyebab utama kematian kedua pada wanita saat ini. Kejadian tertinggi terjadi pada kelompok usia 55 - 59 tahun. Risiko kanker payudara meningkat seiring bertambahnya usia. Kabar baiknya adalah bahwa banyak wanita yang berhasil mengatasi penyakit ini sebagai hasil dari deteksi dini dan peningkatan dalam pengobatan.



Apa Penyebab Kanker Payudara?
Faktor pemicu kanker ini tidak diketahui. Hal ini dapat dikaitkan dengan riwayat keluarga kanker payudara, menstruasi dini atau kemungkinan faktor risiko lainnya. Karena sulit untuk memastikan, salah satu dari kita bisa beresiko, terutama saat kita berusia 40 ke atas. Sementara faktor tidak diketahui, penyembuhan lengkap dimungkinkan dengan deteksi dini melalui pemeriksaan payudara secara teratur.

KANKER PAYUDARA

Tanda dan Gejala

Tanda Peringatan Kanker Payudara:

  • Benjolan tanpa rasa sakit di payudara
  • Gatal-gatal terus menerus di sekitar puting
  • Pendarahan atau lendir yang tidak biasa dari puting
  • Kulit di atas payudara membengkak dan menebal
  • Puting masuk atau tertarik kembali

 

Pedoman Cek Payudara

  1. 39 Tahun ke bawah :
    Pemeriksaan payudara secara bulanan
  2. 40 sampai 49 tahun :
    Pemeriksaan payudara secara bulanan
    Skrining tahunan mamografi 1 kali dalam 1-2 tahun
  3. 50 tahun keatas :
    Pemeriksaan payudara secara bulanan
    Satu kali mamografi skrining per tahun

 

 

Diagnosa dan Penilaian

  • Pemeriksaan Klinis - Terutama jika benjolan, puting susu atau perubahan payudara yang tidak biasa terdeteksi.
  • Mammogram - Ini dapat mendeteksi perubahan seperti kepadatan abnormal atau deposit kalsium.
  • Pemindaian Ultrasound - Ini digunakan untuk menargetkan area perhatian khusus yang ditemukan pada mammogram atau dapat digunakan untuk mendeteksi kelainan yang tidak terlihat pada mammogram. Pemindaian ultrasound dapat membedakan antara massa padat, yang mungkin merupakan kanker, dan kista berisi cairan, yang biasanya bukan kanker.
  • Magnetic Resonance Imaging, MRI - Dalam beberapa kasus, pasien mencari pemindaian MRI untuk lebih baik atau memeriksa area yang mencurigakan. Ini sangat berguna bagi wanita muda karena wanita muda memiliki kepadatan jaringan payudara dan tes konvensional seperti mammogram atau ultrasound kurang sensitif dan spesifik untuk mendeteksi kanker payudara.

 

 

Apa itu Biopsi?
Untuk memastikan kanker payudara, biopsi harus dilakukan di mana sel atau selembar jaringan dikeluarkan untuk pemeriksaan di bawah mikroskop.

Teknik biopsi umum:

  • Aspirasi jarum halus 
  • Core Needle atau Tru-cut Biopsy
  • Eksisi Biopsi

 

 

Bagaimana Kanker Payudara Dinilai?

  • TAHAP 0 - Luas Penyebaran Kanker Tidak Invasif - Tingkat Kelangsungan Hidup 5 Tahun Rata-rata (%) : 99%
  • TAHAP 1 - Luas Penyebaran Kanker Invasif Kecil (kurang dari 2cm tanpa menyebar ke kelenjar getah bening aksila) - Tingkat Kelangsungan Hidup 5 Tahun Rata-rata (%) : 90%
  • TAHAP 2 - Luas Penyebaran Kanker Kanker Invasif (antara 2-5cm atau / dengan invasi kelenjar getah bening) - Tingkat Kelangsungan Hidup 5 Tahun Rata-rata (%) : 70%
  • TAHAP 3 - Luas Penyebaran Kanker Invasif Besar (lebih dari 5cm dengan invasi kulit atau menyebar ke beberapa kelenjar getah bening) - Tingkat Kelangsungan Hidup 5 Tahun Rata-rata (%) : 40%
  • TAHAP 4 - Luas Penyebaran Kanker Metastatik Atau Menyebar - Tingkat Kelangsungan Hidup 5 Tahun Rata-rata (%) : 20%

 

 

Pengobatan dan Perawatan
Pilihan pengobatan dan prognosis (kemungkinan sembuh) bergantung pada stadium kanker (apakah itu di payudara saja atau telah menyebar ke tempat lain di tubuh), jenis kanker payudara, karakteristik tertentu dari sel kanker dan apakah itu Kanker ditemukan di payudara yang lain. Usia seorang wanita, status menopause (apakah seorang wanita masih memiliki periode menstruasi) dan kesehatan umumnya juga dapat mempengaruhi pilihan pengobatan dan prognosis.
 

OPERASI
Sebagian besar menjalani operasi untuk mengangkat kanker. Bentuk operasi meliputi:

  1. Operasi pembedahan payudara
    Lumpectomy atau Wide Local Excision - pengangkatan kanker dan sejumlah kecil jaringan di sekitarnya
    Quadrantectomy - pengangkatan jaringan di sekitarnya lebih banyak daripada lumpektomi. Untuk kuadektomi, seperempat payudara dikeluarkan.
  2. Mastektomi - pengangkatan seluruh payudara.
    Selama kedua operasi payudara di atas, beberapa kelenjar getah bening di bawah ketiak yang sama juga akan dikeluarkan untuk pemeriksaan.

 

REHABILITASI
Rehabilitasi fisik meliputi:

  1. Latihan bahu setelah operasi
  2. Pelindung lengan untuk menghindari lymphoedema
  3. Nutrisi Seimbang dan adaptasi gaya hidup untuk meningkatkan pemulihan

 

Rehabilitasi mental melibatkan:

  1. Dukungan erat dari pasangan, keluarga, teman & kelompok pendukung
  2. Seorang wanita mungkin merasa yakin dengan mengetahui peluangnya untuk bertahan hidup
  3. Menghadiri ulasan dokter secara teratur

 

RADIOTERAPI
Radioterapi menggunakan sinar berenergi tinggi untuk menargetkan dan membunuh sel kanker. Tujuannya adalah untuk membunuh kanker yang mungkin tertinggal di dalam atau sekitar payudara.
Radioterapi sangat penting setelah operasi pembesaran payudara seperti lumpektomi, karena sebagian besar jaringan payudara tertinggal utuh. Ini akan menurunkan kemungkinan kanker kembali di payudara.
Kebanyakan wanita yang memiliki mastektomi tidak memerlukan radioterapi. Namun, dalam beberapa kasus, ini digunakan untuk merawat dinding dada dan kelenjar getah bening di ketiak, jika resiko kekambuhan lokal tinggi.
 

TERAPI SISTEMIK

  • Kemoterapi
  • Terapi Hormonal
  • Trastuzumab (Herceptin®)

 

 

Apakah Cara Terbaik Untuk Perawatan?
Pengembangan rencana perawatan oleh tim multi-disiplin - ahli bedah payudara, ahli patologi, ahli radiologi, onkologi medis & radiasi, ahli radiologi, pekerja sosial dan perawat perawatan payudara untuk mendiagnosis, merawat dan mengelola kondisi tersebut telah terbukti dapat meningkatkan hasil baik bagi pasien dengan kanker.