logo-header

KANKER PROSTAT


Kanker prostat adalah tumor ganas yang tumbuh di prostat, kelenjar berukuran kenari di bawah kandung kemih pada pria yang memproduksi air mani.
 

Sebagian besar kanker prostat tumbuh dengan lambat namun ada kasus agresif, dan kanker dapat menyebar ke bagian tubuh yang lain, terutama tulang dan kelenjar getah bening. Menurut laporan sementara Penyelidik Kanker Singapura untuk periode 2006 hingga 2010, ini adalah kanker paling umum ketiga untuk pria di Singapura, dengan lebih dari 500 kasus didiagnosis setiap tahun dalam lima tahun terakhir di sini.
 

KANKER PROSTAT

Tanda dan Gejala
Dalam banyak kasus, tidak ada gejala, dan diyakini bahwa sebanyak 80 persen pria yang mencapai usia 80 akan terkena kanker prostat. Karena kebanyakan kasus berkembang dengan lamban, banyak di antaranya akan meninggal karena penyakit lain pada usia tua tanpa pernah menyadari bahwa mereka menderita kanker.
Bila gejala muncul pada tahap yang lebih lanjut, termasuk penurunan berat badan, nyeri pelvis, nyeri pinggul atau pinggul dan kesulitan kencing, seperti terbakar atau sakit saat buang air kecil, ketidakmampuan untuk buang air kecil atau darah dalam urine.

 

 

Diagnosa dan Penilaian

  • UJI SCREENING UNTUK DETEKSI AWAL
    • Pemeriksaan Rektal Digital (DRE) - Ini bisa dilakukan oleh dokter. Dengan menggunakan jari yang bersarung untuk memeriksa rektum, ia mungkin bisa merasakan benjolan atau pertumbuhan pada prostat.
    • Uji Prostate-Specific Antigen (PSA) - Ini adalah tes awal yang paling umum untuk kanker prostat. Ini menguji tingkat PSA - protein yang diproduksi oleh sel-sel di kelenjar prostat - di dalam darah. Semakin tinggi levelnya, semakin besar kemungkinan kanker hadir, walaupun faktor lainnya dapat menyebabkan pembacaan PSA yang meningkat pula.

 

  • UJI DIAGNOSA KANKER PROSTAT
    • Biopsi Prostat - Jika dicurigai adanya kanker prostat, biopsi - penghilangan jaringan sampel - dilakukan, setelah itu hasilnya positif, pemindaian tulang atau pemindaian komputer panggul dibutuhkan untuk mengetahui tingkat kanker.
    • Transrectal Ultrasound - Ini menggunakan gelombang suara untuk memvisualisasikan kelenjar prostat. Ini paling sering digunakan saat biopsi untuk memandu jarum ke bagian kelenjar prostat dimana tumor dicurigai.

 

  • TES SETELAH DIAGNOSA KANKER PROSTAT
    • Tingkat PSA - Setelah kanker didiagnosis, tingkat PSA dapat membantu menentukan luasnya. Jika kadar PSA lebih rendah dari 20ng / mL, kemungkinan kanker tersebut tidak menyebar ke tempat yang jauh. Tingkat PSA di atas 40ng / mL adalah indikator kuat bahwa kanker telah menyebar ke bagian tubuh yang lain.
    • Tes untuk Metastasis - Jika biopsi menunjukkan adanya kanker, tes lainnya akan dilakukan untuk mengetahui seberapa jauh kanker telah menyebar. Pemindaian tulang dan sinar-x dapat mengungkapkan apakah kanker telah menyerang tulang-tulangnya. Scan tomografi terkomputerisasi (CT) atau magnetic resonance imaging (MRI) dapat menunjukkan lokasi kanker dengan lebih baik.

 

  • TINGKAT KELAS KANKER PROSTAT 
    Kanker prostat dinilai sesuai dengan sistem Gleason, yang mengukur seberapa baik atau seberapa buruk mengorganisir sel kanker, di bawah mikroskop.
    Grade 1: Jaringan kanker terlihat seperti jaringan prostat normal.
    Kelas 2 sampai 4: Beberapa sel terlihat seperti sel normal, beberapa tidak. Dengan fitur yang bervariasi antara dua ekstrem.
    Grade 5: Sel kanker dan pola pertumbuhan terlihat sangat abnormal.
    Karena kanker prostat sering memiliki daerah dengan nilai yang berbeda, nilai diberikan ke 2 area yang merupakan sebagian besar kanker. Nilai 2 ini ditambahkan bersamaan untuk menghasilkan skor Gleason antara 2 dan 10.
    Skor Gleason kurang dari 6 menunjukkan kanker yang kurang agresif. Skor 7 dan di atas dianggap agresif dan kemungkinan kanker akan tumbuh dan menyebar dengan cepat.

 

 

Pengobatan dan Perawatan
Dalam beberapa kasus, karena kanker prostat mungkin memerlukan waktu bertahun-tahun untuk berkembang, sementara pengobatan memang memiliki risikonya, dokter mungkin memilih untuk hanya memantau tumor daripada mengobhatinya segera. Hal ini karena pengobatan tergantung pada faktor-faktor seperti stadium kanker, gejala, usia, dan kesehatan umum pasien.

 

  • OPERASI
    Ketika pengobatan diputuskan, itu bisa termasuk operasi pengangkatan kelenjar prostat jika kanker dilokalisasi. Kemungkinan pemulihan penuh tinggi dalam kasus seperti itu namun kemungkinan efek sampingnya meliputi inkontinensia dan impotensi urin.

 

  • TERAPI RADIASI
    Dengan menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membidik dan membunuh sel kanker. Ini juga bisa digunakan saat kanker dilokalisasi.

 

  • TERAPI HORMONAL
    Ini bisa digunakan untuk mengobhati kanker yang telah menyebar di luar prostat untuk melawan efek testosteron dan memperlambat pertumbuhan kanker.

 

  • CHEMOTHERAPY
    Kadang, kemoterapi digunakan untuk mengurangi gejala kanker prostat jika pengobatan lain terbukti tidak efektif.

 

 

Cara Apa Terbaik Untuk Perawatan?
Pengembangan rencana perawatan oleh tim multi-disiplin - ahli bedah, ahli patologi, ahli radiologi, onkologi medis & radiasi, ahli radiologi, pekerja sosial dan perawat untuk mendiagnosis, merawat dan mengelola kondisi tersebut telah terbukti dapat memperbaiki hasil bagi pasien kanker.
 

 

Siapa yang Beresiko Kanker Prostat Dan Bagaimana Cara Mencegahnya?
Di Singapura, pria China memiliki dua kali lipat risiko terkena kanker prostat dibandingkan dengan orang Melayu dan India, kata sebuah makalah tentang kanker prostat yang dikeluarkan pada tahun 2011 oleh Nhational Registry of Diseases Office.
Usia adalah faktor lain, dengan pria berusia 40-an memiliki risiko hanya satu dari 200.000, pada usia awal 50an, ia melompat menjadi 12 per 100.000, sementara pria berusia 60-an memiliki kemungkinan 12 dari 10.000 kemungkinan didiagnosis menderita kanker prostat.
Orang-orang, yang mengalami obesitas, makan daging atau makanan berlebih yang tinggi lemak hewani, pria yang mulai melakukan hubungan seks sejak usia dini, memiliki riwayat penyakit menular seksual atau beberapa pasangan seksual, juga memiliki peningkatan risiko kanker prostat. Juga pada kelompok berisiko tinggi adalah pria dengan riwayat kanker prostat keluarga.
Gaya hidup sehat, dengan konsumsi daging yang rendah, oleh karena itu, sering berjalan jauh dapat membantu mencegah kanker prostat dan juga kanker lainnya.