logo-header

KANKER SERVIKS


Kanker serviks adalah kanker ganas yang terbentuk di jaringan serviks (organ yang menghubungkan rahim dan vagina).

Infeksi Human Papilloma Virus (HPV) merupakan "ramuan" penting dalam perkembangan kanker ini. 

Tanda dan Gejala
Kanker serviks dini tidak memiliki gejala. Segera temui dokter saat Anda mengalami gejala kanker serviks berikut ini:

  • Pendarahan vagina
  • Sakit punggung
  • Menyakitkan atau sulit buang air kecil dan air seni keruh
  • Konstipasi kronis dan rasa adanya tinja meski sudah mengosongkan usus
  • Nyeri sedang saat berhubungan seksual dan keputihan
  • Kaki bengkak tunggal
  • Bocornya air seni atau kotoran dari vagina
KANKER SERVIKS

CARCINOMA IN SITU (CIS OR CIN)
Carcinoma in situ (CIN) adalah sekelompok sel prakanker ganas yang masih "in situ" atau "di tempat" dan belum berpindah dari posisi asalnya dan menyebar ke bagian tubuh yang lain. Untungnya, di Singapura dan negara maju lainnya, meluasnya penggunaan program skrining serviks telah mengurangi kejadian kanker serviks invasif.


Pap smear dapat mengidentifikasi CIN dari serviks, dimana pengobatan dapat mencegah perkembangan kanker. Dianjurkan agar wanita mendapatkan Pap smear setahun sekali dari tahun dimana seorang wanita melakukan hubungan seksual pertamanya, dan berlanjut sampai usia mereka sekitar 70 tahun. Jika dua atau tiga Pap smear normal, wanita dapat mempertimbangkan untuk mengurangi frekuensi setiap dua sampai tiga tahun sekali. Namun, wanita beresiko tinggi (lihat di bawah) disarankan untuk melanjutkan setiap tahunnya.


Tidak semua wanita dengan infeksi HPV mengembangkan CIN, dan tidak semua wanita yang memiliki CIN mengembangkan kanker serviks. Banyak infeksi HPV yang dibersihkan dengan cepat oleh sistem kekebalan tubuh, sama seperti infeksi lainnya. Namun, strain HPV tertentu cenderung tinggal di serviks selama bertahun-tahun, mengubah susunan genetik sel serviks, dan menyebabkan displasia (perkembangan sel abnormal). Pada waktunya, jika tidak diobati, dysplasia yang parah dapat dan biasanya akan berkembang menjadi kanker serviks invasif.
CIN biasanya tidak menghasilkan gejala sama sekali. Ini akan menjadi waktu terbaik untuk menyaring kanker karena pengobatan saat ini hampir akan selalu menghasilkan penyembuhan yang lengkap.

 


Apa Penyeban Kanker Ini dan Siapa yang Beresiko?
Infeksi dengan virus Human Papilloma (HPV) adalah penyebab paling umum atau faktor resiko kanker serviks. Virus ini ditularkan selama hubungan seksual, serta melalui seks oral atau anal.
Semua wanita yang melakukan aktivitas seks berisiko terkena kanker serviks. Namun, wanita yang memiliki banyak pasangan seksual (atau pasangan seksual yang memiliki banyak pasangan lain) memiliki risiko lebih besar. Wanita yang melakukan hubungan seks tanpa kondom sebelum usia 16 tahun berisiko tertinggi.
Vaksin telah dikembangkan yang efektif melawan strain HPV yang bertanggung jawab atas 70 sampai 85 persen dari semua kanker serviks. Vaksin HPV ditargetkan pada anak perempuan dan wanita berusia sembilan sampai 26 tahun karena vaksin ini hanya bekerja jika diberikan sebelum infeksi terjadi. Namun, masih bisa diberikan kepada wanita yang memulai aktivitas seksual mereka di kemudian hari yang lama. Tingginya biaya vaksin ini telah menjadi perhatian. Karena vaksin ini hanya mencakup beberapa jenis risiko tinggi, wanita harus melakukan Pap smear secara teratur, bahkan setelah vaksinasi.
Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter Anda tentang faktor resiko Anda sendiri dan kemungkinan manfaat dan kelemahannya terhadap skrining untuk kanker paru-paru. Seperti banyak keputusan medis lainnya, keputusan untuk diskrining adalah masalah pribadi. Keputusan Anda mungkin akan lebih mudah setelah mempelajari pro dan kontra penyaringan.

 


Diagnosa dan Penilaian
Sementara Pap smear adalah tes skrining kanker serviks yang efektif, konfirmasi diagnosis kanker serviks atau pra-kanker memerlukan biopsi serviks. Hal ini sering dilakukan melalui kolposkopi, inspeksi visual diperbesar dari serviks yang dibantu dengan menggunakan larutan asam encer untuk menyoroti sel abnormal pada permukaan serviks. Ini adalah prosedur rawat jalan 15 menit yang tidak menyakitkan.
Prosedur diagnostik lebih lanjut meliputi Loop Electrical Excision Procedure (LEEP), biopsi kerucut, dan biopsi punch.

 


Pengobatan dan Perawatan
Stadium dan Pengobatan kanker serviks
Federasi Ginekologi dan Obstetri (FIGO) mengklasifikasikan kanker serviks berdasarkan pemindaian ke CIN I sampai III, di mana CIN III adalah kursor langsung terhadap kanker serviks. Di luar CIN III, itu berarti sel telah berubah menjadi kanker, dan akan dinilai dari tahap 0 (di mana kanker hanya terbatas pada area kulit) sampai 4B (di mana ada penyebaran jauh jauh).

  • Pasien stadium awal 1 dapat diobati dengan operasi konservatif untuk wanita yang ingin mempertahankan kesuburannya, sementara sisanya disarankan untuk mengeluarkan seluruh rahim dan leher rahim (trachelectomy). Biasanya dianjurkan untuk menunggu setidaknya satu tahun sebelum mencoba hamil setelah operasi. Karena kemungkinan risiko kanker menyebar ke kelenjar getah bening pada kanker stadium akhir 1, ahli bedah mungkin juga perlu mengeluarkan beberapa kelenjar getah bening dari sekitar rahim karena evaluasi patologis.
  • Kekambuhan pada serviks residual sangat jarang terjadi jika kanker telah dibersihkan dengan trachelectomy. Namun, dianjurkan bagi pasien untuk melakukan pencegahan dan perawatan tindak lanjut yang waspada termasuk pemeriksaan Pap Smear.
  • Tumor tahap awal dapat diobati dengan histerektomi radikal (pengangkatan rahim) dengan pemindahan kelenjar getah bening. Terapi radiasi dengan atau tanpa kemoterapi bisa diberikan setelah operasi untuk mengurangi risiko kambuh. Tumor stadium awal yang lebih besar dapat diobati dengan terapi radiasi dan kemoterapi. Histerektomi dapat diikuti untuk memberikan pengendalian kanker lokal yang lebih baik.
  • Tumor stadium lanjut (stadium 2B sampai 4B) harus diobati dengan terapi kemo-radiasi.

 

 

Berapa tinggi peluang bertahan hidup?
Dengan pengobatan, tingkat kelangsungan hidup kanker serviks 5 tahun adalah 92 persen untuk tahap awal, 80 sampai 90 persen untuk kanker stadium 1, dan 50 sampai 65 persen untuk tahap 2. Hanya 25 sampai 35 persen wanita dengan stadium 3 dan kurang dari 15 persen dengan stadium 4 kanker serviks masih hidup setelah 5 tahun. Oleh karena itu, skrining awal dan deteksi kanker serviks sangat penting.