logo-header

KANKER KOLOREKTAL / KANKER USUS


Kanker kolorektal, umumnya dikenal sebagai kanker usus besar atau kanker usus, berasal dari jaringan usus besar (bagian terpanjang dari usus besar) atau rektum (beberapa inci terakhir dari usus besar sebelum anus). Sebagian besar kanker kolorektal adalah adenokarsinoma (kanker yang dimulai pada sel yang membuat dan melepaskan lendir dan cairan lainnya).


Kanker Kolorektal adalah kanker paling umum di Singapura. Kejadian kanker ini terus meningkat baik pada pria dan wanita. Singapura memiliki salah satu kejadian kanker tertinggi di Asia bersama dengan Taiwan, Jepang dan Australia. Kabar baiknya adalah jumlah kematian akibat kanker kolorektal telah menurun selama 15 tahun terakhir. Hal ini karena lebih banyak orang yang pergi untuk pemeriksaan rutin, yang dapat mendeteksi kanker kolorektal lebih awal. Pengobatan untuk kanker kolorektal juga membaik, memungkinkan pasien dirawat dengan lebih efektif. Deteksi dini kanker kolorektal biasanya bisa menyebabkan penyembuhan yang sempurna.


Tidak ada penyebab tunggal kanker kolorektal, seperti pada kebanyakan kasus, kanker usus besar dimulai sebagai polip yang berkembang menjadi pertumbuhan kanker.
 

KANKER KOLOREKTAL / KANKER USUS

Apa Penyebab Kanker Kolorektal?
Tidak ada yang tahu pasti penyebab kanker kolorektal. Namun, kita tahu bahwa orang dengan faktor resiko tertentu lebih mungkin terkena kanker kolorektal. Studi telah menemukan faktor risiko berikut untuk kanker kolorektal:

  • KOLOREKTAL KOLIP
    Polip adalah pertumbuhan di dinding dalam usus besar atau rektum dan umum terjadi pada orang berusia di atas 50 tahun. Sebagian besar polip jinak (bukan kanker), namun beberapa polip (adenoma) bisa menjadi kanker.
  • KATEGORI ULCERATIF ATAU PENYAKIT CROHN
    Seseorang yang memiliki kondisi yang menyebabkan radang usus besar (seperti kolitis ulserativa atau penyakit Crohn) selama bertahun-tahun berisiko tinggi.
  • SEJARAH PRIBADI KANKER
    Seseorang yang telah menderita kanker kolorektal dapat mengalami kanker kolorektal untuk kedua kalinya. Juga, wanita dengan riwayat kanker ovarium, rahim (endometrium), atau payudara berisiko tinggi terkena kanker kolorektal.
  • SEJARAH KELUARGA KANKER KOLOREKTAL
    Jika Anda memiliki riwayat keluarga yang positif tentang kanker kolorektal, Anda lebih mungkin dibandingkan orang lain untuk mengembangkan penyakit ini, terutama jika saudara Anda menderita kanker di usia muda.
  • FAKTOR GAYA HIDUP
    Individu yang merokok, atau mengkonsumsi makanan yang tinggi lemak dan rendah buah dan sayuran berada pada peningkatan risiko kanker kolorektal.
  • USIA DIATAS 50
    Kanker kolorektal lebih cenderung terjadi saat orang bertambah tua. Lebih dari 90 persen orang dengan penyakit ini didiagnosis setelah berusia 50 tahun ke atas.

 

 

Tanda dan Gejala

  • Gejala umum kanker kolorektal adalah perubahan kebiasaan buang air besar. Gejalanya meliputi:
  • Perubahan kebiasaan buang air besar (diare atau konstipasi)
  • Merasa usus Anda tidak kosong sama sekali
  • Menemukan darah (berwarna merah terang atau sangat gelap) di kotoran Anda
  • Menemukan tinja Anda lebih sempit dari biasanya
  • Seringkali memiliki rasa sakit atau kram gas, atau merasa kenyang atau kembung
  • Kehilangan berat badan tanpa alasan yang diketahui
  • Merasa sangat lelah sepanjang waktu
  • Mual atau muntah
  • Seringkali, masalah kesehatan lainnya dapat menyebabkan beberapa gejala ini. Selain itu, penting untuk dicatat bahwa kanker awal biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Oleh karena itu, setiap orang dengan gejala ini harus menemui dokter untuk didiagnosis dan diobati sedini mungkin.

 

SKRINING
Tes skrining membantu dokter Anda menemukan polip atau kanker sebelum Anda memiliki gejala. Deteksi dini kanker kolorektal juga akan meningkatkan efektifitas pengobatan kanker. Tes skrining berikut dapat digunakan untuk mendeteksi polip, kanker, atau kelainan lainnya.


FECAL OCCULT BLOOD TEST (FOBT)
Terkadang kanker atau polip berdarah, dan FOBT dapat mendeteksi sejumlah kecil darah di tinja. Jika tes ini mendeteksi darah, tes lain diperlukan untuk menemukan sumber darah. Kondisi jinak (seperti wasir), juga bisa menyebabkan darah di tinja.

 

SIGMOIDOSCOPY
Dokter memeriksa rektum dan bagian bawah usus besar dengan tabung yang dinyalakan (sigmoidoscpe). Jika polip (pertumbuhan jinak yang dapat menyebabkan kanker) ditemukan, mereka mungkin dikeluarkan.

 

COLONOSCOPY
Dokter Anda memeriksa rektum dan seluruh kolon Anda menggunakan tabung yang panjang dan terang (colonoscope). Jika polip (pertumbuhan jinak yang dapat menyebabkan kanker) ditemukan, mereka mungkin dikeluarkan.

 

DOUBLE CONTRAST BARIUM ENEMA
Prosedur ini melibatkan pengisian kolon dan rektum dengan bahan cairan putih (barium) untuk meningkatkan gambar x-ray. Kelainan (seperti polip) dapat terlihat dengan jelas.

 

VIRTUAL COLONOSCOPY
Dalam tes ini, peralatan sinar-X khusus digunakan untuk menghasilkan gambar usus besar dan rektum. Komputer merakit gambar-gambar ini menjadi gambar rinci yang bisa menunjukkan polip dan kelainan lainnya.

 

 

Diagnosa dan Penilaian
Jika Anda memiliki gejala atau hasil skrining yang menunjukkan kanker kolorektal, dokter Anda harus mencari tahu apakah itu berasal dari kanker atau kondisi kesehatan lainnya.
Dokter Anda akan menanyakan riwayat kesehatan keluarga dan keluarga Anda dan melakukan pemeriksaan fisik.
Jika kelainan (seperti polip) ditemukan, biopsi mungkin diperlukan. Seringkali, jaringan abnormal dapat diangkat saat kolonoskopi atau sigmoidoskopi. Seorang ahli patologi memeriksa jaringan sel kanker menggunakan mikroskop.

 


Bagaimana Kanker Kolorektal Dinilai?
Jika biopsi menunjukkan bahwa kanker ada, dokter Anda perlu mengetahui tingkat penyakitnya untuk merencanakan pengobatan terbaik. Stadium didasarkan pada apakah tumor telah menyerang jaringan terdekat, apakah kanker telah menyebar dan, jika memang demikian, ke bagian tubuh mana.

Dokter menjelaskan kanker kolorektal dengan tahapan sebagai berikut:

  • Stadium 0: Kanker hanya ditemukan di lapisan paling dalam dari usus besar atau rektum. Karsinoma in situ adalah nama lain untuk kanker kolorektal Stadium 0.
  • Stadium I: Tumor telah tumbuh menjadi dinding bagian dalam usus besar atau rektum. Tumor belum tumbuh melalui dinding.
  • Stadium II: Tumor meluas lebih dalam ke atau melalui dinding usus besar atau rektum. Ini mungkin telah menyerang jaringan di dekatnya, namun sel kanker belum menyebar ke kelenjar getah bening.
  • Stadium III: Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya, tapi tidak ke bagian tubuh yang lain.
  • Stadium IV: Kanker telah menyebar ke bagian lain tubuh, seperti hati atau paru-paru.
  • Kekambuhan: Ini adalah kanker yang telah diobati dan telah kembali setelah jangka waktu ketika kanker tidak dapat terdeteksi. Penyakit ini bisa kembali di usus besar atau rektum, atau di bagian lain tubuh.

 

 

Pengobatan dan Perawatan

  • OPERASI
    Pembedahan melibatkan pengangkatan jaringan yang mengandung tumor dan jaringan / kelenjar getah bening terdekat. Hal ini bisa dilakukan melalui laparoskopi atau operasi terbuka.
  • KEMOTERAPI
    Kemoterapi menggunakan obat antikanker untuk mengecilkan / membunuh sel kanker. Obat masuk ke aliran darah dan bisa mempengaruhi sel kanker di sekujur tubuh.
  • TERAPI KANKER TARGETED 
    Beberapa orang dengan kanker kolorektal yang telah menyebar mendapat terapi yang ditargetkan. Terapi yang ditargetkan adalah obat-obatan atau zat lain yang menghambat pertumbuhan dan penyebaran kanker dengan mengganggu molekul spesifik yang terlibat dalam pertumbuhan tumor dan menyebar.
  • TERAPI RADIASI
    Terapi radiasi (juga disebut radioterapi) menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel kanker. Ini mempengaruhi sel kanker hanya di daerah yang dirawat.
KANKER KOLOREKTAL / KANKER USUS TREATMENT