logo-header

LIMFOMA NON-HODGKIN


Limfoma adalah sejenis kanker darah yang dimulai dari limfosit dalam sistem limfhatik. 

Ada 2 jenis utama limfoma, Limfoma Non-Hodgkin dan Hodgkin's Limfoma. Kelompok Limfoma Non-Hodgkin dapat dibagi menjadi Limfoma Sel T & B. Limfoma Sel B dapat dibagi lagi menjadi kelas rendah dan tingkat tinggi.

Apa penyebabnya?
Seringkali sulit untuk menemukan penyebab yang tepat untuk kebanyakan pasien dengan Limfoma Non-Hodgkin. Namun, beberapa faktor diketahui terkait dengan perkembangan limfoma. Faktor-faktor ini termasuk virus seperti HIV (Human Immunodeficiency Virus), Epstein Barr Virus (EBV), HTLV-1 dan HHV-8. Faktor lain yang mungkin termasuk karsinogen lingkungan dan kelainan genetik tertentu seperti Wiskott-Aldrich Syndrome.
 

LIMFOMA NON-HODGKIN

Tanda dan Gejala
Sementara Limfoma Non-Hodgkin dapat hadir dengan berbagai macam gejala, gejala yang umum adalah:

  • Demam berkepanjangan dan berulang
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Kelenjar getah bening membengkak
  • Berkeringat malam
  • Kehilangan selera makan
  • Paling sering, gejala ini bukan karena kanker. Masalah kesehatan lainnya dapat menyebabkan beberapa gejala ini. Siapapun dengan gejala seperti itu harus menemui dokter untuk didiagnosis dan diobhati sedini mungkin.

 

Diagnosa dan Penilaian
Biopsi kelenjar getah bening yang terkena dampak sangat penting untuk diagnosis Limfoma Non-Hodgkin. Ini bisa berupa biopsi eksisi (pengangkatan satu kelenjar getah bening utuh) atau biopsi aspirasi jarum halus (di mana jarum dimasukkan ke dalam kelenjar getah bening yang terpengaruh untuk menarik sel keluar untuk pemeriksaan). Special immunostains juga dapat dilakukan untuk menentukan subtipe yang tepat dari Limfoma Non-Hodgkin.

 


Tahapan
Setelah diagnosis NHL dikonfirmasi, penilaian tahapan harus dilakukan. Stadium mengacu pada tingkat limfoma dalam tubuh. Hal ini sering membawa signifikansi prognostik dan sangat berguna untuk membantu mengembangkan rencana pengobatan bagi pasien. Ada 4 tahap (Tahap I sampai IV) serta kategori A atau B. Berbagai tahapannya adalah sebagai berikut:

  • Stadium I: Satu kelompok kelenjar getah bening yang terpengaruh di kedua sisi diafragma.
  • Stadium II: Dua atau lebih kelompok kelenjar getah bening yang terkena tetapi masih hanya di satu sisi diafragma.
  • Stadium III: Setidaknya 2 kelompok kelenjar getah bening yang terkena tetapi harus berada di kedua sisi diafragma.
  • Stadium IV: Jika ada penyakit yang menyerang organ (misalnya Sumsum Tulang, hati dll) selain kelenjar getah bening.
  • Tahap A: Tidak adanya demam berulang, berkeringat di malam hari atau penurunan berat badan.
  • Tahap B: Kehadiran salah satu di atas.    

 

 

Pengobatan dan Perawatan
Pengobatan mungkin melibatkan salah satu dari modalitas, kemoterapi, radioterapi, terapi biologi dan transplantasi sel induk. Sangat sering harus di kombinasikan dari 2 atau lebih dari modalitas di atas. Hal ini tergantung pada subtipe limfoma dan berbagai ciri prognostik limfoma.

 

  • TERAPI BIOLOGIS
    Orang dengan jenis limfoma non Hodgkin tertentu mungkin memiliki terapi biologis untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh agar melawan kanker secara efektif.
    Antibodi monoklonal digunakan untuk limfoma. Mereka adalah protein yang bisa mengikat sel kanker untuk membantu sistem kekebalan tubuh untuk membunuh sel limfoma. Pasien menerima perawatan ini melalui pembuluh darah di klinik atau rumah sakit dokter.

 

  • TRANSPLANTASI SEL INDUK
    Seseorang dengan limfoma rekuren mungkin menerima transplantasi sel punca. Transplantasi sel induk pembentuk darah memungkinkan seseorang menerima dosis kemoterapi dosis tinggi, terapi radiasi, atau keduanya. Dosis tinggi menghancurkan sel limfoma dan sel darah sehat di sumsum tulang. Kemudian, pasien menerima sel induk pembentuk darah yang sehat melalui tabung fleksibel yang ditempatkan di pembuluh darah besar di daerah leher atau dada. Sel darah baru berkembang dari sel induk yang ditransplantasikan. Transplantasi sel induk terjadi di rumah sakit. Sel induk bisa berasal dari pasien atau dari donor.

 

  • KEMOTERAPI
    Obat kemoterapi juga dikenal sebagai sitotoksik. Mereka membunuh sel kanker tapi mungkin juga membunuh beberapa sel normal, seperti sel darah. Dengan demikian, komplikasi seperti anemia dan kerentanan terhadap infeksi dapat terjadi. Secara khusus, infeksi oportunistik dan infeksi yang mengancam jiwa selama periode sel darah putih rendah selalu ditakuti.

 

  • TERAPI RADIASI
    Terapi radiasi (juga disebut radioterapi) menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel limfoma non-Hodgkin. Ini bisa mengecilkan tumor dan membantu mengendalikan rasa sakit. Dua jenis terapi radiasi digunakan untuk penderita limfoma:
    • Radiasi eksternal: Mesin besar bertujuan sinar di bagian tubuh dimana sel-sel limfoma terkumpul. Ini adalah terapi lokal karena hanya mempengaruhi sel di daerah yang dirawat saja. Kebanyakan orang pergi ke rumah sakit atau klinik untuk perawatan 5 hari seminggu selama beberapa minggu.
    • Radiasi sistemik: Beberapa orang dengan limfoma menerima suntikan bahan radioaktif yang melintas di seluruh tubuh. Bahan radioaktif terikat pada antibodi yang menargetkan dan menghancurkan sel limfoma.
LIMFOMA NON-HODGKIN TREATMENT